Anak Dan Orang tua


Judul: Yang perlu Diketahui Orang tua dari Otak Remaja.

Jakarta, Dramatis, tidak rasional dan suka berteriak meski tanpa alasan yang jelas mungkin menjadi salah satu ciri sifat anak remaja. Ada hal-hal yang orangtua perlu tahu tentang otak anak remajanya. Apa saja?

Masa remaja adalah masa peralihan yang membuat sebagian besar orang mengalami krisis mental yang sangat labil.

Saat remaja terjadi perubahan hormon yang drastis yang membuat gejolak di dalam tubuhnya. Perubahan hormon yang belum stabil ini membuat remaja gampang mengalami krisis mental yang berdampak besar pada mood (suasana hati) dan perilaku remaja.

Berikut beberapa hal yang perlu diketahui orangtua tentang apa yang terjadi pada otak anak remajanya, seperti dilansirLivescience, Selasa (10/5/2011):

1. Perkembangan periode kritis
“Otak terus berubah sepanjang hidup, tetapi ada suatu lompatan besar dalam perkembangan otak selama masa remaja,” kata Sara Johnson, asisten profesor di Johns Hopkins Bloomberg School of Public Health.

Seorang remaja mungkin akan melalui percepatan pertumbuhan, keterampilan kognitif baru dan kompetensi.

“Yang harus dipahami, tidak peduli seberapa tinggi anak-anak telah tumbuh dewasa atau bagaimana pakaian mereka, mereka masih dalam masa pemkembangan yang akan mempengaruhi sisa hidup mereka,” kata Johnson.

2. Masa kedua pemekaran otak
Para ilmuwan terbiasa berpikir bayi memiliki koneksi neuronal yang ‘meluap-luap’, yang menjadi masa emas selama tiga tahun pertama kehidupan. Tetapi studi pencitraan otak, seperti yang diterbitkan pada Nature Neuroscience, telah menemukan bahwa ledakan kedua terjadi tepat sebelum pubertas pertumbuhan neuronal, memuncak pada sekitar usia 11 tahun untuk anak perempuan dan 12 tahun untuk anak laki-laki.

Reorganisasi struktur otak diperkirakan akan terus berlanjut sampai usia 25 tahun dan perubahan kecil terus terjadi sepanjang hidup.

3. Kemampuan berpikir baru
“Karena peningkatan materi otak, otak remaja menjadi semakin saling terkait keuntungan dan daya proses semakin meningkat,” kata Johnson.

Menurut Johnson, remaja mulai memiliki kemampuan komputasi dan kemampuan pengambilan keputusan jika diberikan waktu dan akses informasi. Namun dalam masa ‘panas’ seperti itu, pengambilan keputusan bisa sangat dipengaruhi oleh emosi, karena otak remaja lebih mengandalkan pada sistem limbik (yang mengatur emosi di otak) daripada lebih korteks prefrontal rasional.

“Ini dualitas kompetensi remaja yang bisa sangat membingungkan bagi orangtua,” kata Johnson.

4. Tantrum remaja
Remaja di tengah-tengah keterampilan luar biasa untuk mendapatkan satu kemampuan baru, terutama yang berhubungan dengan perilaku sosial dan pemikiran abstrak. Tapi mereka tidak pandai menggunakannya, sehingga harus bereksperimen dan kadang-kadang menggunakan orangtuanya sebagai kelinci percobaan.

Banyak anak usia ini melihat konflik sebagai semacam ekspresi diri dan mungkin mengalami kesulitan fokus atau pemahaman titik pandang orang lain. Remaja membutuhkan orangtua (karena orang dengan otak dewasa lebih stabil) untuk membantu untuk tetap tenang, mendengarkan dan menjadi teladan yang baik.

5. Perubahan emosi
“Pubertas adalah awal dari perubahan besar dalam sistem limbik, merujuk ke bagian otak yang tidak hanya membantu mengatur detak jantung dan kadar gula darah, tapi juga sangat penting untuk pembentukan memori dan emosi,” kata Johnson.

Bagian dari sistem limbik, amigdala diharapkan menghubungkan informasi sensorik menjadi respons emosional. Perkembangan bersama dengan perubahan hormonal, dapat menyebabkan kemarahan, pengalaman baru yang intens, ketakutan, agresi (termasuk kepada diri sendiri), kesenangan dan daya tarik seksual.

sumber: http://us.health.detik.com/read/2011/05/10/134620/1636348/764/yang-perlu-diketahui-orangtua-dari-otak-remaja?ld991106763

Iklan

Comment

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: